Meskipun blockchain telah membawa desentralisasi yang sangat dibutuhkan dan mematahkan stereotip, mungkin ada beberapa masalah yang memerlukan introspeksi di setiap area yang ada. Salah satunya adalah kurangnya interkompatibilitas blockchain. Ini berarti bahwa jika dApp dibangun di atas Ethereum, itu hanya dapat memanfaatkan blockchain Ethereum dan bukan jaringan lain, yang dapat menimbulkan kekhawatiran karena Ethereum memiliki masalah yang melekat, seperti skalabilitas yang buruk..

Jembatan blockchain telah dibuat untuk memecahkan masalah ketidakcocokan. Mari kita lihat apa itu jembatan blockchain, cara kerjanya, dan manfaat apa yang diberikannya.

Apa itu jembatan blockchain?

1) Jembatan blockchain adalah tautan yang saling berhubungan yang menyediakan komunikasi dan interaksi antara dua sistem blockchain.

2) Jembatan blockchain membantu dApps memanfaatkan kedua sistem, tidak hanya platform host mereka, dengan menghubungkan dua jaringan. Misalnya, dApp yang dihosting di Ethereum dan ditautkan ke blockchain EOS dapat memanfaatkan fungsionalitas kontrak pintar Ethereum dan skalabilitas EOS.

3) Dengan jembatan blockchain, data, informasi, dan token apa pun dapat ditransfer antara dua platform blockchain.

4) Jembatan blockchain diatur oleh protokol mint-and-burn. Transfer token tidak literal; sebaliknya, ketika sebuah token harus ditransfer dari satu blockchain ke blockchain lainnya, itu dibakar pada yang sebelumnya, dan jumlah token yang setara dicetak di sisi lain.. 

Masalah kompatibilitas

Pertanyaannya tetap: mengapa masih menjadi masalah bahkan 11 tahun setelah sistem desentralisasi pertama kali muncul? Faktanya adalah bahwa hingga hari ini setiap jenis blockchain dibuat sebagai ekosistem independen yang terpisah, dan para pengembang tampaknya lebih peduli untuk bersaing satu sama lain daripada mengerjakan kompatibilitas..

Namun, dengan semakin populernya keuangan terdesentralisasi pada tahun 2020, masalah kompatibilitas cryptocurrency menjadi lebih akut dari sebelumnya. Faktanya adalah bahwa industri DeFi sendiri dipahami sebagai ekosistem keuangan tunggal yang produknya harus saling kompatibel. Dan pada tahun 2020, perusahaan teknologi telah berulang kali mencatat pentingnya menggabungkan upaya platform blockchain besar, yang hingga saat ini dibuat secara independen..

Saat ini DeFi adalah pasar yang mengelola lebih dari 11 miliar dolar dan menjadi alternatif layanan perbankan tradisional bagi ribuan pengguna berkat bunga pinjaman dan simpanan yang menarik yang ditawarkan oleh produknya. Faktor penting yang berkontribusi pada popularitas sektor ini adalah upaya yang berhasil oleh pengembang DeFi untuk menyelesaikan sebagian masalah kompatibilitas. Hasilnya, pengguna dapat dengan mudah menukar token yang berbeda atau membiayai kembali pinjaman dari satu aset ke aset lainnya.

Contoh jembatan blockchain langsung

Jembatan blockchain publik dan pribadi juga terbagi dalam dua kategori Jembatan tanpa kepercayaan atau Jembatan federasi.

Jembatan tanpa kepercayaan berfungsi kurang lebih sebagai jaringan publik blockchain, di mana siapa pun dapat bergabung dengan platform tanpa izin apa pun. Pengguna bridge tanpa kepercayaan menerima insentif untuk memverifikasi transaksi seperti yang dilakukan penambang Ethereum. 

Contoh paling segar dan paling cemerlang dari jembatan tanpa kepercayaan adalah Wormhole, yang menghubungkan Solana dan Ethereum. Ini hanyalah yang pertama dari banyak jembatan lintas saluran yang direncanakan di Solana. Ini mengubah token standar ETH dan ERC-20 menjadi token standar SPL di blockchain Solana. Ini akan memungkinkan proyek dan platform yang ada untuk memindahkan aset antar jaringan dengan andal sambil memanfaatkan blockchain yang sangat cepat dan aman. Pindah ke Solana menghilangkan kemacetan jaringan atau biaya transaksi yang tinggi dan masih memungkinkan Anda untuk kembali ke jaringan Ethereum jika perlu.

Itu Blockchain Syscoin-Ethereum juga merupakan contoh terkenal dari jembatan Tanpa Kepercayaan, yang memungkinkan interaksi tanpa kepercayaan antara jaringan Ethereum dan Syscoin.

Mirip dengan blockchain pribadi, jembatan Federasi mengharuskan pengguna untuk memenuhi kriteria dan persyaratan tertentu yang ditetapkan oleh federasi untuk menjadi bagian dari jembatan. Misalnya, a Jembatan blockchain Wanchain menghubungkan beberapa blockchain terisolasi untuk menyediakan aliran data dan aset digital. Ini adalah contoh yang sangat baik dari jembatan blockchain untuk keuangan yang terdesentralisasi.

Contoh lain dari jembatan blockchain adalah Jembatan token RSK, yang menyediakan antarmuka antara Bitcoin dan Ethereum untuk mentransfer aset.

Tahun ini NEO, Ontology, dan Switcheo meluncurkan proyek bersama bernama Jaringan poli, aliansi protokol komunikasi heterogen yang bertujuan untuk integrasi tanpa batas dari blockchain Ethereum, Cosmos, dan NEO ke dalam ekosistem lintas rantai yang lebih besar. Sedangkan proyek NEAR meluncurkan Jembatan Pelangi, menghubungkan NEAR dan Ethereum. 

Misalnya, Polkadot membuat file gerbang tunggal untuk menghubungkan semua jenis blockchain melalui apa yang disebut rantai paralel. Tujuan akhir Polkadot adalah untuk mengimplementasikan transfer pesan antar rantai, yang akan menghindari penggunaan rantai relai untuk transaksi dan dengan demikian menyediakan komunikasi yang lebih cepat dan lebih langsung..

Keuntungan dari jembatan blockchain

Munculnya keuangan terdesentralisasi dapat secara signifikan mengurangi kesenjangan antara cryptocurrency dan sistem keuangan tradisional. Selain itu, para ahli percaya bahwa solusi DeFi dapat menyelesaikan masalah integrasi cryptocurrency ke dunia keuangan lebih cepat daripada para pemimpin industri pembayaran, seperti PayPal atau Coinbase..

Seperti disebutkan di atas, jika dApp di Ethereum menggunakan standar token ERC-20 yang canggih dan fungsionalitas kontrak pintar, ia juga menghadapi kurangnya skalabilitas, kecepatan pemrosesan yang rendah, kemacetan lalu lintas, dan masalah lain yang terkait dengan Ethereum. Selain itu, Ethereum juga mengenakan biaya transaksi yang tinggi selama periode lalu lintas jaringan yang padat. Menggunakan jembatan blockchain, dApp dapat dieksekusi di Ethereum untuk fungsionalitas kontrak pintar, sementara transaksi dapat dieksekusi melalui jembatan blockchain untuk kecepatan pemrosesan yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah. Dengan cara ini, dApp dapat menggabungkan yang terbaik dari kedua dunia.

Jembatan Blockchain membantu mengurangi lalu lintas jaringan Ethereum dengan mendistribusikannya ke blockchain lain yang kurang dimuat, sehingga memecahkan masalah skalabilitas Ethereum. Pemrosesan pembayaran instan juga merupakan aplikasi jembatan blockchain yang sangat berguna. Pada akhirnya, tim tidak perlu membatasi diri mereka pada satu blockchain jika mereka ingin memperkuat satu blockchain dengan skalabilitas yang lain..

Jembatan Blockchain, Masa Depan

Pengembangan jembatan Blockchain masih dalam tahap awal, dan mungkin perlu waktu lama untuk berubah menjadi aplikasi lengkap yang cocok untuk bank. Tetapi, mengingat aspeknya yang berguna dan unik untuk menghubungkan beberapa sistem blockchain, tidak perlu dikatakan lagi bahwa jembatan akan memainkan peran penting dalam dunia blockchain di masa depan. Ini menunjukkan bahwa tingkat perkembangan selanjutnya tidak jauh. Dan langkah besar sedang diambil untuk menciptakan ruang kosong di mana uang digital akan kompatibel dengan mata uang fiat. Misalnya, Ripple sedang mengerjakan file Interledger protokol, yang memungkinkan transaksi antara platform blockchain dan solusi tradisional. Di sisi lain, tidak praktis untuk mengharapkan nilai penuh dari ekosistem Ethereum atau Bitcoin cair untuk segera didistribusikan ke seluruh jaringan..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me