Istilah “Blockchain” telah menjadi identik dengan “cryptocurrency” bagi banyak dari kita. Namun, faktanya, teknologi keuangan terbaru dan terhebatlah yang sepenuhnya mengubah transaksi bisnis, mendukung dan menggunakan berbagai model kriptografi. Meskipun ledakan pertama dalam popularitas blockchain memang datang dari cryptocurrency, ekspansi berkelanjutan dari teknologi ini ke area lain sekarang sedang berjalan lancar.. 

Salah satu inovasi paling eksplosif yang berkembang pesat adalah penggunaan teknologi blockchain dalam komputasi awan. Banyak organisasi menggunakan penyimpanan awan dan memanfaatkan teknologi komputasi awan. Jika blockchain dimasukkan ke dalam campuran, peluang menyaksikan revolusi nyata dalam membentuk seluruh industri meningkat secara dramatis. Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat penerapan blockchain dalam sistem komputasi awan.

Apa itu komputasi awan?

 

 Operator cloud menyediakan layanan komputasi seperti penyimpanan, database, jaringan, dan pemrosesan data melalui Internet daripada di server lokal atau komputer pribadi. “Awan” mengacu pada platform untuk komputasi hosting dan sumber daya penyimpanan. Ini adalah apa yang disebut pusat data tervirtualisasi yang tersedia untuk disewa dengan imbalan biaya yang ditetapkan.

Layanan cloud lebih hemat biaya daripada pusat data tradisional. Banyak organisasi besar di seluruh dunia menggunakan sistem komputasi awan untuk mengatasi tantangan pengelolaan data, mengurangi infrastruktur, dan biaya pemeliharaan.

Prinsip kerja komputasi awan

Layanan komputasi awan menyediakan dasbor berbasis browser yang memungkinkan para profesional dan pengembang TI untuk mengatur sumber daya dan mengelola akun secara efektif.

Layanan cloud juga dirancang untuk bekerja dengan REST API dan Command Line Interfaces (CLI). Komputasi awan menggunakan arsitektur basis data terdistribusi tradisional di mana data disimpan di komputer semua peserta.

Sejarah komputasi awan

Komputasi awan dapat ditelusuri kembali ke tahun 1960-an ketika John McCarthy dan Douglas Parhill mengeksplorasi gagasan menyediakan komputasi sebagai utilitas publik..

IBM memperkenalkan aplikasi praktis dari berbagi sumber daya pada tahun 1970-an dengan konsep “berbagi waktu”. Pada saat pengguna dibatasi oleh waktu pemesanan dan komputasi sekuensial atau “pemrosesan batch”, IBM memperkenalkan RUSH (Pengguna Perangkat Keras Bersama Jarak Jauh). Hal ini memungkinkan banyak pengguna untuk secara bersamaan menggunakan sumber daya komputasi satu komputer melalui apa yang disebut terminal virtual, juga dikenal sebagai “klien tipis”.

Peristiwa ini dianggap sebagai kelahiran virtualisasi dalam komputasi, dan pada tahun 1990-an, mereka membentuk batu loncatan menuju komputasi awan. Karena daya komputasi mesin dan bandwidth Internet meningkat secara bertahap, perusahaan mulai menggunakan sumber daya ini sesuai permintaan dan dengan cara yang dapat diskalakan secara dinamis. Salesforce yang diperkenalkan pada tahun 1999 dapat disebut sebagai implementasi komputasi awan pertama yang berhasil menjadi tuan rumah sistem CRM-nya.

Komputasi awan hari ini

Komputasi awan mewujudkan fondasi bisnis digital. Industri ini telah tumbuh dengan kecepatan yang luar biasa selama sepuluh tahun terakhir. Industri komputasi awan diperkirakan akan melampaui $ 210 miliar pada tahun 2022. Kami melihat semakin banyak cara untuk terhubung dan berkolaborasi, beralih ke cloud.

Pertumbuhan yang dipercepat ini disebabkan oleh peningkatan volume pekerjaan dan jumlah game di Internet, peningkatan permintaan konsumen akan bandwidth dan konten, pertumbuhan jumlah smartphone secara global, perkembangan pesat aplikasi web dan seluler, dan tingginya biaya mengelola pengembang di server lokal.

Penyedia Layanan Cloud Terpusat (CSP) Terkemuka – Amazon Web Services (AWS), Google Cloud, Microsoft Azure, dan Alibaba Cloud – mendominasi dengan pangsa pasar 71%. AWS sendiri tiga kali lebih besar dari Microsoft Azure, pemain terbesar kedua di pasar CSP. Komputasi awan adalah pasar yang terkonsentrasi dan oligopoli dengan harga yang tidak efektif dan praktik anti-persaingan seperti penambangan terpisah, di mana CSP besar menyalin produk dari perusahaan awan kecil (sudah ditawarkan pada platformnya) dan menjual produk yang sering kali menyertakan perkembangan dari pesaing yang tak tertandingi … Dengan oligopolisasi pasar, inovasi, pilihan, dan fleksibilitas tertahan, dan layanan yang berkelanjutan menjadi mahal. Dalam konteks pasar ini, ada 8,4 juta pusat data, dan para ahli memperkirakan bahwa 85% dari kapasitas server kurang dimanfaatkan.

Blockchain dan komputasi awan

Perusahaan di seluruh dunia telah menyadari bahwa memenuhi tuntutan infrastruktur bisnis digital membutuhkan pendekatan yang lebih terdesentralisasi. Untuk akses, fleksibilitas, efisiensi, dan keamanan yang lebih besar, cloud harus berkembang menjadi infrastruktur yang terdesentralisasi. Inovasi seperti teknologi tanpa server menyebabkan pergeseran paradigma komputasi, membebaskan pengembang dari mengonfigurasi dan mengelola server, dan memungkinkan mereka untuk mengelola sumber daya yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi.

Minat pada teknologi blockchain tumbuh di seluruh dunia dan di setiap industri. Banyak kebocoran di sektor komputasi awan telah mendorong banyak perusahaan rintisan untuk mempertimbangkan penggunaan teknologi blockchain untuk transaksi keuangan dan menyimpan informasi rahasia. Ini menunjukkan bahwa pendekatan komputasi awan terpusat mulai kehilangan cengkeramannya. Situasi ini membawa kita kembali ke pendekatan cloud hybrid, di mana perusahaan menggabungkan blockchain dalam komputasi cloud dan menyimpan data di cloud publik dan pribadi..

Menggunakan teknologi blockchain dalam komputasi awan dikaitkan dengan sejumlah manfaat:

  • Peningkatan efisiensi pelacakan kepemilikan
  • Desentralisasi
  • Keamanan data yang ditingkatkan
  • Keamanan kunci pribadi yang ditingkatkan
  • Kontrol buku besar berkelanjutan
  • Kemerdekaan geo
  • Pemulihan cepat dalam situasi force majeure
  • Transaksi mikro
  • Superkomputer terdistribusi

Proyek komputasi awan berbasis blockchain

Golem adalah pasar terdesentralisasi tempat Anda dapat menyewa atau menyewakan daya komputasi Anda dengan imbalan token Golem. Ini semacam superkomputer yang memanfaatkan kekuatan komputasi rantai. Solusi mereka dirancang untuk pasar kecil yang dapat dialamatkan, mengharuskan pengguna mempelajari bahasa baru, dan tidak memiliki keunggulan biaya karena tidak ada struktur harga tetap.

Dfinity berkomitmen untuk menjelajahi wilayah blockchain yang saling berhubungan dengan tujuan asli proyek Ethereum. Visi Dfinity dibangun di sekitar gagasan bahwa infrastruktur Internet baru harus mendukung berbagai aplikasi untuk pengguna akhir dan perusahaan. Jejaring sosial, perpesanan, pencarian, penyimpanan, dan interaksi peer-to-peer adalah contoh fungsionalitas yang mereka rencanakan untuk dihosting di cloud Web 3.0 publik mereka. Perlu dikatakan bahwa Dfinity fokus pada kontrak pintar yang memiliki banyak batasan.

Blockstack bertujuan untuk menyediakan jenis baru Internet terdesentralisasi yang memberi pengguna lebih banyak kontrol atas data mereka sendiri dan mempersulit penyensor konten. Blockstack menjadikan pembuatan aplikasi terdesentralisasi semudah membangun aplikasi cloud. Pengembang menggunakan pustaka umum yang menyederhanakan proses pembuatan solusi di blockchain dan tidak perlu mempelajari bahasa pemrograman baru. Pengguna menerima login universal yang tidak memerlukan kata sandi dan drive terenkripsi yang memungkinkan mereka mentransfer data ke aplikasi apa pun yang diinginkan. Perhatikan bahwa proyek ini didasarkan pada protokol Bitcoin dan tidak sepenuhnya cocok untuk komputasi.

Ankr Network menyediakan platform manajemen sumber daya komputasi awan, membangun ekosistem pengguna sumber daya, penyedia, pengembang aplikasi, konsumen, dan banyak lagi. Ankr sedang membangun infrastruktur cloud dan pasar lengkap untuk layanan cloud dalam container. Pemilik pusat data dapat memonetisasi sumber daya komputasi cadangan dengan platform awan Ankr. Operator node dapat menggunakan sumber daya cloud yang tidak dihuni dari pusat data untuk meluncurkan node blockchain dengan harga yang kompetitif. Token ANKR digunakan sebagai aset untuk insentif, pembayaran, dan penempatan di jaringan Ankr.

Akash Network adalah inti dari ulasan kami. Sebagai alternatif desentralisasi dari oligopoli cloud, Akash Network mengembangkan Supercloud. Pasar komputasi awan terdesentralisasi ini memungkinkan pusat data dan siapa pun yang memiliki komputer menjadi penyedia layanan awan dengan menawarkan siklus komputasi yang tidak terpakai secara aman. Platform Supercloud secara efisien menggunakan Tendermint dan Cosmos dan mencapai hasil yang mengesankan dengan mengintegrasikan teknologi containerization mutakhir dengan model penawaran unik untuk mempercepat adopsi. AKT adalah token utilitas untuk memberikan keamanan ekonomi, merangsang adopsi awal, dan menstabilkan nilai tukar. Akash juga mengembangkan Supermini, superkomputer portabel bertenaga yang memungkinkan pengguna menjadi penyedia cloud Akash dari kenyamanan rumah atau kantor. Teknologi Akash dirancang untuk memenuhi kebutuhan komputasi umum dan penggunaan pasar yang lebih luas. Platform ini dirancang untuk melayani pasar arus utama dan memenuhi kebutuhannya yang terus berkembang. Jika aplikasi berjalan di penyedia cloud yang ada seperti AWS, Google Cloud, atau Azure, itu akan dapat berjalan di Akash.

Masa depan sudah dekat

Blockchain jelas merupakan langkah selanjutnya dalam memastikan keamanan informasi. Data disimpan di banyak node di seluruh dunia dan tidak memiliki satu titik kerentanan. Ini memecahkan masalah perlindungan data dalam banyak kemungkinan skenario tak terduga. File yang diunggah ke blockchain dikontrol dan hanya dapat diakses oleh pihak yang memiliki kunci terkait untuk mengakses file terenkripsi. Proyek blockchain yang ada memiliki kekurangan tertentu, tetapi solusi seperti Akash Network memungkinkan akses yang aman ke komputasi awan dengan pengurangan biaya sepuluh kali lipat dibandingkan dengan vendor saat ini di pasar..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me