Sebelum kemunculan platform keuangan dan DeFi yang terdesentralisasi, pengguna hanya dapat mengakses likuiditas dengan menukar beberapa aset dengan yang lain. Tetapi DEX-exchange memberi pemegang crypto cara baru untuk menghasilkan pendapatan dengan menambahkan cryptocurrency mereka ke kolam umum. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu penambangan likuiditas, cara kerjanya, cara memungkinkan pengguna menghasilkan uang, dan melihat lebih dekat risiko dari skema baru ini..

Apa itu likuiditas pasar?

Memahami mekanisme penambangan likuiditas penting untuk memahami apa itu likuiditas dan cara kerjanya. Likuiditas adalah satu set dari semua penawaran perdagangan dengan bursa dan broker. Artinya, likuiditas menentukan seberapa cepat Anda dapat membeli atau menjual aset dengan harga terbaik, dengan kerugian minimal.

Likuiditas memiliki tiga sifat utama:

Kecepatan. Ini menentukan seberapa cepat pesanan dieksekusi. Jika likuiditas terlalu rendah, penundaan terjadi: pesanan batas dapat memakan waktu berjam-jam, berhari-hari, atau bahkan berminggu-minggu untuk dieksekusi. Contoh nyata adalah Dogecoin (DOGE). Coba tempatkan pesanan batas pada harga saat ini di beberapa bursa dan catat waktu untuk memeriksa berapa lama eksekusi akan berlangsung. Dan kemudian mencoba menjualnya lagi. Untuk pasangan yang sangat likuid, eksekusi order membutuhkan beberapa detik atau bahkan milidetik. 

Penting untuk membedakan antara likuiditas platform dan pasangan perdagangan. Binance adalah salah satu bursa kripto paling likuid di luar sana, tetapi juga memiliki pasangan yang diperdagangkan dengan lemah, misalnya, DENT / USDT atau IDEX / USDT. Dengan kata lain, bahkan platform terbesar pun memiliki pasangan likuiditas rendah.

Sebaran. Spread atau gap yang tinggi antara order Bid dan Ask di order book menandakan likuiditas rendah. Spread rendah menunjukkan bahwa Anda dapat membeli dan menjual aset dengan kerugian minimal hampir seketika. Jika likuiditas tinggi, spread biasanya tidak melebihi sepersepuluh persen dari nilai pasar aset.

Kelicinan. Inti dari slippage adalah bahwa pasangan dengan likuiditas rendah tidak hanya menjamin bahwa order akan dieksekusi dengan cepat tetapi juga akan dieksekusi sama sekali. Slippage berarti bahwa bahkan menempatkan pesanan (misalnya, perintah Stop-Limit) tidak menjamin pelaksanaannya jika aktivitas perdagangan tinggi di bursa: selama fluktuasi harga yang tajam. Paradoksnya adalah: pada awalnya, pesanan tidak dieksekusi untuk waktu yang lama, tetapi kemudian ada arus masuk pedagang secara tiba-tiba, yang mencegah permintaan atau penawaran untuk dipenuhi. 

Singkatnya, semakin tinggi likuiditas, semakin rendah spread, semakin cepat order dieksekusi, dan semakin kecil kemungkinannya untuk tergelincir.. 

Jadi siapa yang menyediakan likuiditas pasar?

Bergantung pada prinsip operasi platform, likuiditas disediakan oleh pedagang atau organisasi – bank atau bursa. Mereka disebut penyedia likuiditas. Di bursa crypto, mereka biasanya adalah pengguna itu sendiri, yang memesan untuk membeli dan menjual. Dengan kata lain, perdagangan di bursa crypto adalah perdagangan orang-ke-orang atau P2P. Anda mungkin pernah mendengarnya – Binance memiliki bagian terpisah untuk perdagangan P2P.

Namun, ini tidak berarti bahwa bursa tidak dapat mengganggu proses perdagangan. Misalnya, jika rencananya adalah untuk membuka posisi pendek yang besar dan membalikkan pasar. Dengan cara ini, Anda dapat memanipulasi pasar, menghasilkan keuntungan dengan bertaruh pada penurunan harga, dan meningkatkan pendapatan melalui komisi. Tapi ini adalah permainan kotor, dan platform legal biasanya tidak menggunakan ini. Jika bursa mendukung perdagangan OTC, penyedia likuiditas di sini adalah bursa itu sendiri atau investor institusi lainnya.

Pialang tidak menyediakan likuiditas – mereka hanya menyediakan akses ke perdagangan di berbagai bursa, dan likuiditas dipasok kepada mereka oleh bursa, bank, dan organisasi lain, khususnya investor swasta. Saat Anda menukar mata uang dengan bank, Anda membeli dan menjualnya ke bank itu. Oleh karena itu, spread yang tinggi ditentukan oleh organisasi itu sendiri.

Itu adalah pengantar yang panjang tapi perlu, dan sekarang saatnya beralih ke topik utama: apa gunanya? Intinya adalah tidak masalah siapa yang bertindak sebagai penyedia likuiditas – pertukaran atau pedagang, komisi selalu diperoleh hanya dengan pertukaran. 

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah keuangan ketika penambangan likuiditas memungkinkan pengguna biasa untuk menemukan diri mereka di sisi lain pasar.

Apa itu penambangan likuiditas?

Penambangan likuiditas adalah cara mengatur pasar di mana pertukaran dan penerbit token memberi penghargaan kepada komunitas karena menyediakan likuiditas. Penambang menghasilkan pendapatan tergantung pada bagian komisi yang dibayarkan oleh pedagang atau investor, penyebaran harga, dan umur pesanan. Platform tidak hanya mengakomodasi perdagangan cryptocurrency. Hal yang sama berlaku untuk investasi di permulaan atau peminjaman crypto. Namun paling sering, pendekatan ini populer di kalangan pembuat pasar otomatis (AMM). Semua peserta “menjatuhkan” token mereka ke kolam umum, yang disebut a kolam likuiditas.

Gambar di bawah mengilustrasikan bagaimana remunerasi ditambahkan ke pembuat pasar.

Yang mempengaruhi profitabilitas penambangan likuiditas

Jika Anda pernah mendengar tentang penambangan likuiditas dan bahkan berpartisipasi sebelum menjadi arus utama, Anda pasti akan menyadari betapa tingginya tingkat suku bunga, pada masa itu. Beberapa tempat, seperti Binance, menawarkan remunerasi antara 50% dan 100% per tahun, dan beberapa platform lain menawarkan hingga beberapa ribu persen.

Kedengarannya gila? Nyatanya, ini benar. Intinya adalah bahwa hasil secara langsung bergantung pada penawaran dan permintaan, yaitu keseimbangan pasar. Hanya jika, dalam kasus perdagangan, ketika permintaan mata uang kripto meningkat, harganya naik, tetapi dalam kasus penambangan likuiditas, ada ketergantungan terbalik: semakin banyak penambang, semakin rendah hasilnya, seperti halnya dengan taruhan.

Akibatnya, ada permintaan perdagangan yang tinggi pada hari-hari pertama penambangan likuiditas, sementara kolam likuiditas sangat kecil. Ini memungkinkan sekelompok kecil orang untuk “menepis semua krim dari atas”. Jumlah penambang bertambah secara bertahap, dan potongan kue yang disayangi menjadi terlalu kecil untuk dibagikan semua orang. Orang lebih bersedia untuk membekukan token mereka daripada berdagang di bursa. Mengapa berdagang ketika Anda bisa membekukan token Anda dan menerima bunga tanpa risiko? Itulah yang mereka pikirkan, tetapi yang utama di sini adalah suku bunga tinggi dan pendekatan yang sepenuhnya pasif untuk menghasilkan. Namun, banyak orang yang salah paham tentang risikonya: risiko itu tidak sepele, tetapi kita akan membicarakannya nanti. Akibatnya, jumlah penambang jauh lebih tinggi daripada jumlah pedagang, dan bunga turun menjadi 10% – 20% per tahun, meskipun angka tersebut masih cukup tinggi, terutama dibandingkan dengan peminjaman dan peminjaman yang sama-sama berisiko..

Fakta yang menarik: ada platform DeFi dan pembuat pasar otomatis, Cream, yang namanya mencerminkan esensi penambangan likuiditas. Ini dapat ditafsirkan secara simbolis:

Hasilkan bunga krim = skim krim

Risiko penambangan likuiditas

Jadi, kami telah membahas prinsip penambangan likuiditas. Dan bagaimana dengan risikonya? Saatnya membicarakan hal yang paling penting. Peringatan: Anda mungkin terkejut dan putus asa dengan beberapa hal, jadi bersiaplah.

Karena kami sebelumnya telah menyoroti ini, mari kita tidak menguji kesabaran Anda. Jadi, risiko utama penambangan likuiditas adalah … drum roll …

Kontrak pintar dapat menarik token apa pun dari alamat Anda kapan saja.

Tidak terduga? Ya, dan ini dikodekan dalam banyak kontrak pintar, meskipun tidak semuanya. Kasus telah terjadi di mana pengguna membuka dompetnya dan menemukan bahwa semua tokennya telah hilang. Faktanya, kontrak pintar dapat menarik dana bahkan sepuluh tahun kemudian, ketika Anda akan menyimpan ribuan dolar atau bahkan lebih di dompet Anda. Dan pengguna sendiri memberi mereka hak tersebut, jadi ketika berinvestasi, selalu baca perjanjiannya dengan cermat.

Apa solusinya?

Tentu saja, AMM besar seperti Uniswap atau Maker tidak mungkin melakukan hal seperti itu, tetapi AMM yang lebih segar dan tidak mencolok mungkin saja, yang sudah terjadi dengan Cyberchain. Oleh karena itu, hindari proyek yang meragukan dan perlakukan risiko secara sadar, terutama jika kontrak pintar belum diaudit. Juga, baca perjanjiannya dengan hati-hati – mungkin ada klausul tentang penarikan dana, atau Anda mungkin menemukan beberapa poin goyah lainnya.

Jika Anda menambahkan token Anda ke kolam likuiditas, maka setelah penarikan, kirim token ke dompet lain, yang belum Anda gunakan, dan jangan setorkan dana apa pun ke dompet lama. Dengan cara ini, token Anda akan tetap aman. Pastikan untuk menggunakan dompet terpisah untuk setiap proyek baru. Anda tidak selalu tahu apa yang ada dalam kode kontrak pintar dan apa hasilnya.

Risiko lain terletak pada kerentanan kontrak pintar. Banyak proyek meluncurkan platform mereka dengan terburu-buru dan tidak menghabiskan lebih dari sebulan untuk pengembangan. Ini terlalu sedikit waktu yang didedikasikan untuk menguji, mendeteksi, dan memperbaiki semua kemungkinan kerentanan. Karena itu, peretas dapat mendeteksi pintu belakang dan hanya menarik semua dana sekaligus.

Apa yang bisa dilakukan?

Sayangnya, bahkan pengalihdayaan yang komprehensif tidak dapat menjamin bahwa tidak ada kerentanan dalam kode sumber. Oleh karena itu, Anda perlu mengikuti aturan dasar manajemen risiko: investasikan hanya jumlah yang bersedia Anda hilangkan. Selain itu, cobalah untuk tidak menginvestasikan semua dana Anda ke dalam satu proyek. Dengan cara ini, Anda akan menghemat sebagian besar dana Anda jika peretas berhasil menyerang token dari salah satu proyek.

Resiko lainnya adalah kerugian yang tidak permanen. Kerugian ini terjadi secara berkala ketika tingkat salah satu aset kripto yang disediakan tidak stabil; misalnya, pasangan ETH / DAI di Uniswap atau pasangan BNB / BUSD di Binance. Intinya Penyedia Likuiditas (LP) harus menyediakan pasangan dengan rasio yang benar, yaitu 50/50. Jika ekuilibrium ini rusak karena munculnya salah satu cryptocurrency, keuntungan diambil dari LP.

Mari kita gunakan contoh: misalkan pemegang memberikan ETH / USDT untuk Uniswap dengan rasio 50/50. Tetapi jika harga ETH pada platform pihak ketiga mulai naik relatif terhadap Uniswap, maka arbiter masuk ke dalam permainan, perhatikan perbedaannya, dan gunakan kesempatan ini untuk membeli Ethereum yang lebih murah untuk mendapatkan keuntungan. Artinya, untuk jumlah USDT yang sama, arbiter membeli, misalnya, bukan 1 ETH, tetapi 1,05 – saldonya rusak. Dan kemudian langsung dijual seharga USDT. Keuntungan arbitrator akan diambil dari LP. Namun, kerugian ini hanya bersifat teoritis untuk saat ini, dan hingga penyedia likuiditas menarik tokennya, secara teknis dia tidak kehilangan apa pun. Kerugian diatur ulang ketika harga ETH kembali ke level sebelumnya. Itulah sebabnya kerugian disebut tidak kekal. 

Kesimpulan

Penambangan likuiditas memungkinkan Anda untuk mendapatkan cryptocurrency secara pasif dan menerima pendapatan lebih tinggi daripada bunga deposito dan bahkan taruhan PoS. Namun, metode ini memiliki risiko tersendiri, yang tidak ditemukan di jenis penambangan lain, jadi Anda harus berhati-hati saat memberikan token ke kolam likuiditas, terutama jika proyek tersebut menjanjikan pengembalian yang tinggi. Selalu periksa platform dengan cermat dan baca perjanjiannya untuk menghindari kejutan yang tidak menyenangkan.

Penafian: Isi artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat keuangan dan tidak boleh diperlakukan seperti itu. 3commas dan penulisnya tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian Anda setelah Anda membaca artikel ini. Artikel ini disajikan untuk memberikan informasi umum kepada pembaca. Hanya ada pengalaman pribadi yang dijelaskan di sini. Pengguna harus melakukan penelitian independen mereka sendiri untuk membuat keputusan yang tepat mengenai investasi crypto mereka.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me